Talassa: Pantai Tak Terencana

Pantai Talassa“Rp 800.000??!” seru saya kaget, mendapat jawaban yang sangat tak disangka. Bagaimana mungkin pantai yang jaraknya hanya 150 meter dari Harlem harganya bisa dua kali lipat. Yang benar saja, pikirku kesal, curiga sang pembawa perahu (selanjutnya disebut “Kakak Timo”) tersebut sedang memainkan harga. Saya memandang tak percaya pada Mba Filipin, yang juga memberikan tatapan itu. Cukup sudah kami habis-habisan perjalanan kemarin ke Pantai Maramai—karena jarak semakin jauh, Bapak P minta dibayar lebih tinggi dibanding minggu sebelumnya. Oke lah tak apa kami bayar ekstra untuk perjalanan tersebut, setidaknya kami ke tiga pantai sekaligus. Lah ini! Cuma selemparan batu dari dermaga Depapre, harganya kok malah bikin pagi indah ini seketika jadi mengecewakan.
Continue reading

Weekly Photo Challenge: Converge

I was a bit confused to define converge in my own perspective, but yeah, here they are:

This photo was taken in Amsterdam Fort in Hila, Ambon.

This photo was taken in Amsterdam Fort in Hila, Ambon.

Continue reading

Berlayar ke Kampung Bukisi (Bagian 3)

Bukisi2Hari sudah mulai gelap saat saya terbangun. Tampak langit membiru tua dari balik jendela, perlahan-lahan berganti warna lembayung. Saya bangkit lalu duduk dengan kaki menggantung di sisi tempat tidur. Kepala agak pening, kulit pun serasa panas dan lengket karena belum dibilas air tawar. Saat kembali ke penginapan tadi, saya langsung terlelap akibat kelelahan berenang serta kurangnya tidur semalam. Segera saya ambil hamduk dan sabun di tas, kemudian menuju kamar mandi yang terletak di bawah. Terdapat dua bilik, tapi hanya satu yang bisa dipakai. Walaupun semua ala kadarnya, air bersih di Bukisi sangat lancar dan melimpah. Mengalir tanpa henti dan terasa segar di kulit. Tak tahu dari mana air ini berasal, yang pastinya seakan takkan pernah habis. Hal ini berbanding terbalik dengan keadaan rumahku di kota yang hanya dialiri air dua kali seminggu. Itu pun terkadang seminggu penuh tidak ada air sama sekali hingga harus beli air tangki sekian liter. Continue reading

Berlayar ke Kampung Bukisi (Bagian 2)

BukisiBon-bon dan saya sekamar di ujung kiri, Nyonya K dan mba Filipin di tengah, sementara bos besar Mas AG eksklusif dapat yang kanan untuk dirinya sendiri. Kami tak mau berlama-lama di penginapan karena hendak langsung menuju pertunjukan sesungguhnya dari wisata kali ini. Segera setelah menaruh barang, kami kembali ke dermaga dimana Karel sudah menunggu. Asal tau saja, kamar kami tidak bisa dikunci. Tapi kami tidak khawatir ada barang yang hilang, soalnya penduduk setempat sangat menjaga kepercayaan pengunjung. Tahun lalu saja, dompet teman yang tertinggal di kursi depan kamar tidak disentuh sama sekali. Dimana lagi coba bisa berwisata dengan tingkat keamanan setinggi ini? Continue reading

Berlayar ke Kampung Bukisi (bagian 1)

Bukisi1Di saat sebagian besar masyarakat Jayapura masih terbuai dalam mimpi yang indah, saya malah berdiri sendirian di samping jalan raya, jam 5 pagi buta! Tindakan penuh tanya, bukan? Beberapa kendaraan berlewatan, meninggalkan aroma polusi sebagai ucapan selamat pagi (-_-“). Begini lah kalau berurusan dengan orang Filipin; saya sebagai orang Indonesia sejati masih ga habis pikir, mau ke pantai saja harus start sepagi ini. Demi tuhan, yang benar saja! Continue reading

Pantai Harlem (tanpa ‘shake’) :D 

Mulai dari pos ini, dan untuk setiap artikel mengenai Jayapura, saya akan menyertakan logo "Kunjungi Jayapura 2015" sebagai bentuk kampanye pariwisata saya terhadap Jayapura. Perlu diketahui, saya sendiri yang merancang dan membuat logo tersebut, dan saya tidak mengadakan kerja sama dengan pihak manapun dalam upaya ini. Hal ini dilakukan semata-mata untuk meningkatkan kunjungan wisatawan di Jayapura. Mohon dukungannya ;)

Mulai dari pos ini, dan untuk setiap artikel mengenai Jayapura, saya akan menyertakan logo “Kunjungi Jayapura 2015” sebagai bentuk kampanye pariwisata saya terhadap Jayapura. Perlu diketahui, saya sendiri yang merancang dan membuat logo tersebut, dan saya tidak mengadakan kerja sama dengan pihak manapun dalam upaya ini. Hal ini dilakukan semata-mata untuk meningkatkan kunjungan wisatawan di Jayapura. Mohon dukungannya 😉

Halo semua, apa kabar? Saya kabur dari dunia perblogan karena, ditarik 3 bulan ke belakang, saya dipadati oleh jadwal berlibur ke pantai 😀 . Kedengarannya songong, tapi memang begitu lah kenyatannya :). Saya tunda dulu jurnal perjalanan saya sebelumnya yang sudah sampai jurnal 4, karena mau fokus menceritakan pantai-pantai yang saya kunjungi belakangan ini. Continue reading