Transportasi Mana yang Kamu Pilih?

1.    Ayang, kita melancong ke Singapura yuk , udah lama nih ga naik pesawat
2.    Mas, kapan mo mudik? Tiket kereta dah mo abis lho
3.    Kalo liburan ke Ambon , kamu seringnya naik kapal ya?
4.    Beb, beli mobil donk…aku bosan nih pulang kampung naik motor mulu

     Yap, pernahkah kalian mendapat salah satu/dua dari kalimat-kalimat diatas? Mungkin pasangan sehidup-semati kalian yang ngambek karena kecape’an mudik naik motor sampe tulang punggung serasa mau patah, mungkin dari seorang sahabat yang ngajak melancong bareng ke Greenland dengan duit pas-pasan, atau dari pembokat yang pengen sekali-sekali mudik naik pesawat ketimbang naik kereta yang penuh sesak. However, inti dari kalimat diatas adalah TRANSPORTASI.

     Apapun judulnya—melancong, liburan,berwisata, mudik, pulangkampung—, semua hal itu pasti membutuhkan yang namanya transportasi . Dan di negara Indonesia tercinta ini, udah tersedia berbagai macam transportasi yang dapat digunakan oleh masyarakat, mulai dari yang berskala kecil: bus, angkot, mobil & motor sewa; hingga yang berskala besar: kereta, kapal, pesawat. Tinggal dari kita aja, mau pilih yang mana.
     Kalau saya pribadi, rasanya saya udah nyoba semua transportasi yang saya sebut diatas . Tiada bermaksud untuk membusungkan dada *gubrak*, namun saya hanya ingin berbagi pengalaman mengenai saya dan para transportasi tersebut.

     PESAWAT. Dulu kala, orang yang naik pesawat itu dipandang sebagai orang berduit , karena harga tiketnya mahal bo! Tapi sekarang, udah banyak kok maskapai yang nawarin harga tiket sangat murah. Jadinya naik pesawat sekarang adalah hal yang biasa aja . Transportasi ini menjadi idola sebagian masyarakat karena jarak tempuhnya relatif cepat. Saya pribadi lebih sering menggunakan pesawat bila hendak mudik ke Papua . Harga tiket pulang pergi biasanya ada dikisaran Rp 4—5 juta (karena harga yang mencekik inilah saya mudiknya hanya 1 taon sekali..hehe). Yang saya suka, perjalanan ke Jayapura hanya makan waktu 6 jam kalo pake pesawat, beda dengan kapal yang jarak tempuhnya 1 minggu bo!  Lagipula, berada di udara tuh selalu melahirkan sensasi tersendiri. Saya paling suka kalau dapat penerbangan pagi, saat pesawat udah puluhan ribu kaki tingginya dari daratan, saya sengaja jalan di koridor sambil liat arakan awan melalui jendela, wow..rasanya seperti berjalan diatas awan itu sendiri.

     KAPAL. Dulu, waktu masih tinggal di Jayapura, saya sering sekali naik kapal kalo kami sekeluarga hendak mudik ke Ambon . Karena waktu itu saya masih kecil, rasanya senang aja naik kapal. Tempatnya luas, bisa jalan-jalan, liat pemandangan, makan popmie di kafe anjungan, serta menikmati angin yang bertiup kencang . Pokoknya saya udah menikmati asam-garam bertransportasi pake kapal deh. Tapi, makin gede, makin malas saya naik kapal. Saya masih ingat pengalaman paling mengerikan saat saya hendak pipis di toilet (kali ini ga pake botol ya! ), air di kapal itu ngalir pake jadwal, soalnya mesti disaring dulu dari laut. Nah, waktu itu air seharian udah ga jalan. Jadinya saya nekad ke kamar mandi (ga ada urinoir), masuk ke salah satu bilik, dan tau kah kalian, rasanya udah 132 orang yang pipis dalam bilik itu namun ga disiram karena ga ada air . Ya ampun! Itu baunya menyengat banget bo, hidung saya aja seperti ketusuk pena (serius lho!), mata saya pun ga bisa dibuka karena perih banget, mirip seperti kita lagi ngupas bawang merah. Saya pun pipis sambil nutup mata dan nahan napas (smoga ga terulang lagi, amin ) hehehehe. Terakhir saya naik kapal tuh taon kemarin saat mudik ke Ambon. Alamak! itu orang bejibun banget, melebihi kuota lah . Banyak yang ga dapat tempat tidur, jadinya pada ngampar aja di bawah tangga, anjungan, hingga koridor. Satu dari sekian banyak hal yang paling ga saya suka dari kapal adalah saat pembagian makanan, ga seperti di pesawat yang makanannya diantar, di  kapal itu kita harus ambil sendiri , ngantri bareng ribuan penumpang lain, mana makannya jarang enak lagi (kalo dapat sosis aja tuh udah rejeki nomplok banget), udah kayak pembagian sembako deh.

     KERETA. Bagi yang jam tayangnya di Bogor dan Jakarta, pasti paling sering naik kereta jalur antarkota ini. Mau yang ekonomi, ada, yang komuter-line, juga ada. Tapi tetep aja, mo murah mo mahal, pasti gerbongnya penuh dan rebutan tempat . Moda transportasi ini, di Indo, hanya ada di Jawa dan Sumatera. Jadi ingat bulan Juni kemarin saat kami, seluruh semester 8 jurusan PBI, bikin karyawisata ke Bali. Supaya hemat di ongkos, kami kesananya naik kereta. Dan, ya ampuuunnnnn, saat itu lah saya baru menyadari penderitaan orang-orang yang mudik menggunakan kereta . Kami sih sangat beruntung karena dikasih gerbong terpisah, dan penumpang lain dilarang masuk. Saat malam tiba, saat itu kami sudah sampai di Jawa (udah sekitar 9 jam perjalanan), saya perhatikan digerbong sebelah banyak orang pada berdiri berdempetan selama 9 jam penuh . Ampun dah! Saat yang belum mudik aja udah kayak gitu, gimana pada hari H nya ya. Saya sendiri aja ga dapat tempat duduk, karena mesti jaga barang peserta (resiko panitia). Mana temen saya pada adu mulut sama pedagang lagi, soalnya masih nekad masuk walopun udah dilarang.

      BUS. Moda satu ini termasuk salah satu yang paling populer bagi kalangan yang suka kenyamanan serta harga murah, termasuk saya. Kalau main ke Bandung, saya sukanya naik bus, soalnya selain harganya murah, nyaman juga sih . Waktu kami, masih rombongan semester 8 jurusan PBI, ke Bali pun naik bus travel dari Kediri-Bali-Kediri. Bagi yang mau keliling Jakarta juga bisa naik Trans Jakarta, udah murah, hanya perlu sekali beli tiket lagi, yang penting rajin loncat-loncat antarhalte persimpangan aja. Kalo di Bogor ada Trans Pakuan. Di Bali pun udah ada (ga tau namanya), mirip kayak Trans Jakarta lah.

     ANGKOT. Nah, ini nih,moda transportasi yang sedang naik daun di Indo pasca kasus pemerkosaan . Kemana-mana memang lebih enak naik angkot, murah, ga perlu nunggu lama, tapi sekarang kudu waspada. Kalo mau keliling Bogor, naik angkot aja, soalnya Bogor adalah kota seribu angkot, dan semuanya berwarna hijau (ada juga biru).

     MOBIL & MOTOR SEWA. Enaknya apa pun yang DISEWA, kita bisa pakai sesuka hati. Ga enaknya, dibatasi jangka waktu serta biaya yang cukup menguras kantong. Waktu Om Bahar serta Tante Sukma (beserta Khalid & Nayla) main ke Bogor, kami sewa mobil untuk beberapa hari (mereka sih yang bayar, hehe). Kami pun  kelalang-keliling Bogor; main di Puncak, Taman Safari, dan Taman Mekar Sari. Waktu pertama kali melancong  ke Bali pun saya nyewa motor. Bukan sewa beneran ya, soalnya saya ga punya SIM, hehe, melainkan pake Motor Taxi. Moda satu itu menurut saya murah lah untuk keliling-keliling Bali, jadinya diantar sama pengemudinya (tapi bagaimanapun lebih enak sewa sendiri).

     Ya, akhir cerita. Semoa tergantung kalian mau pilih moda transportasi yang mana. Mau yang cepet, monggo naik pesawat . Mau yang cepet dan murah, monggo naik kereta . Mau yang banyak pemandangan, monggo naik kapal . Mau yang nyaman dan santai, monggo sewa mobil . Mau yang murah, santai, dan agak nyaman, monggo naik bus . Mau yang hemat tapi dempet-dempetan, monggo naik angkot . Mau yang full AC, monggo sewa motor .


Daftar harapan:

  1. Semoga di Indo cepet dibangung MRT, LRT, Skytrain, dan temen-temennya.
  2. Semoga di 3 pulau besar di Indo (Kalimantan, Sulawesi, Papua) disediakan kereta, biar akses kemana-mana gampang.
  3. Semoga pihak penyedia transportasi terus mempercantik diri dengan meningkatkan kenyamanan fasilitas.
  4. Semoga pihak penyedia transportasi sadar bahwa keselamatan serta kenyamanan penumpang itu adalah hal utama.
  5. Semoga pihak penyedia transportasi sadar bahwa menjual tiket melebihi kapasitas itu untung di mereka, rugi di penumpang.
  6. Semoga suatu saat saya dikasih tiket pulang-pergi Selandia Baru gratis..tis..tis (AMIN..AMIN..AMIN..*bantu aminin donk!*)

116 responses to “Transportasi Mana yang Kamu Pilih?

  1. Mau yang full AC, monggo sewa motor

    Saya milih yang ini! Udah dua tahun terakhir kalau pulang ke Cilacap pasti naik ini:mrgreen:

    Hehe, mudik naik motor tuh enak. Kalau capek, tinggal nepi nyari warung, seduh kopi. Kalau ngantuk, tinggal nepi ke Mushola, tidur deh. Ya, naik motor tuh enak banget – terutama kalau masih bujangan😛 Kalau udah ada boncengannya… yaaa……………..

  2. kalau aku sih ud pernah naik semuanya..
    *gak membusungkan dada ah, tapi mau goyang kanan goyang kiri,, bwahahhaa*

    diaminkan buat doanya spy di indonesia bikin MRT..
    gosip yg beredar sih di bdg mau ada kereta gantung!! hehehee…
    lmyn lah mengurangi kemacetan bandung yg makin nyebelin aja😀

  3. kunjungan balik, linknya sudah sy pasang mas,

    saya belum pernah naik pesawat jd lom punya pengalaman saat di berada di pesawat. transportasi yang sering saya gunakan sekarang motor karena selain enak, cepat, irit dan bisa nyari jalan tikus kalau jalan macet.

    saya aminkan pengharapanya, mudah2an pejabat bisa baca postingan ini🙂

  4. tergantung sama situasi dan kondisinya sih, tapi saya paling seneng naik kereta api, selain murah, saya selalu ketemu sama pemandangan yang unik di kereta api

  5. Untuk pesawat, walaupun harga memang sudah lumayan bersahabat, tapi sampe sekarang saya belum ngerasain naik pesawat >.<
    Transportasi favorit saya (dan berhubung saya orang Bogor juga) tentunya angkot😀

  6. berhubung aku masih bujangan, jadi kemana-mana masih suka naik motor (walau dirumah ada mobil bokap, lebih hemat beb…. hehe)
    tapi sebentar lagi kayaknya harus siap-siap… siap-siap apakah? tunggu setelah pesan-pesan berikut ini…

  7. klo yg disebut diatas alhamdulillah saya sdh coba semua, klo disuruh pilih saya lebih pilih naik pesawat, krn nyaman dan cepat, klo kereta haddooooohhhh….. macam2 aroma tubuh ada disana,, ampun!!, klo naik kapal pengalamannya sama, toiletnya ampuuunnnn ambune polll…. klo bus, yg lumayan enak tp capek pantat pada pegel semua…

    sekian dan terima kasih.. hehehe….😀

  8. Sementara ini saya lebih sering menggunakan Angkot dan Bus. Motor ga punya, mau nyewa juga ga punya Sim. Mobil apalagi. Kapal laut pernah naik sekali pas balik dari Sumatera, itu juga pas saya masih umur berapa tahun. Pesawat belom kebayang –a

  9. Aku lebih suka naik motor kayaknya.. bisa touring kemana2.. kalo harga tiket pesawat murah, mungkin bisa naik pesawat kemana mana.

  10. alhamdulillah kalo Lebaran aku gak perlu mudik. Krn aku tinggal sama nenek, dan keluarga besar Suami juga di kota yg sama🙂 transportasi sehari-hari aku naik roda empat : angkot / taksi (klo sendirian), atau taksi/ mobil sendiri kalo sama suami.

    kami pun bukan penggemar traveling. palingan ke Jakarta aja setahun 1-2x, itu juga naik pesawat. kadang naik maskapai cap singa, kadang cap burung, hehehe…

    oiya, angkot di surabaya, beda trayek beda warna loh! asik banget deh warna-warni!

  11. Amin… semoga dapat tiket gratis Selandia Baru deh…
    Klo aku seneng naek kereta… apalagi klo keretanya kayak kereta d jepang tuch… heeeemmmm pasti menyenangkan🙂

  12. Apa sih yang belum di coba sama om nekad?🙂
    dari angkot sampe besi terbang, semua lewat.
    Sukses terus melancongnya Om.

  13. Milih transfortasi gampang-gampang susah. Mau pilih pesawat yg cepet mahal, tapi mau pilih yg murah kayak kapal, desek-desekan dan lama…
    Selamat siang, sukses selalu untuk anda sobat…

  14. Kalau aku gak pernah naek kapal besar. Ya kalau kapal kecil2 buat perjalanan 2 jam dengan rute di sungai seh pernah.. *termasuk gak tuh?* hehehe..

    Yak, aku juga pengen banget di kalimantan ada kereta apinya. coz aku sebagai penghuni kalbar susah banget buat pergi ke kalimantan lainnya. Perlu transit dulu ke jakarta yang buat biayanya mahal banget.. *hiks..

    Ya mudah2an bisa deh keselandia baru. Doain aku juga bisa jalan ke jepang yak😛

  15. Kalo saya tiap melancong sukanya naek sepeda ontel.. #Gogreen😀 Coz saya melancongnya tiap minggu jum’at, maksudnya, melancong ke mesjid buat sholat jum’at sambil tuker sendal😛

  16. hmm,,apah ya enaknya,,??
    aku mah milih mobil sewa ajah deh,, soalnya kalau ada pemandangan yang bagus kita bisa berhenti,nikmati pemandangan, haha,, tp ya klo naik mobilnya sampe 3hari dua malam untuk sampai tujuan,, hmmm,, nggak sanggup deh,,hahhaha
    yang ada nanti kalo kebelet buang air kecil, simpennya di botol !! hahhahaha
    ampuuuuuuuuuun,,,,,, :p

    DOAnya aku AMIIIIIIINIIIN,, hahaha

  17. Kalo harga tiket pesawat sama seperti kereta api dan harga tetap (bisa dipesan sebulan sebelum keberangkatan dengan harga tetap), saya bakal naik pesawat terus setiap kali mudik.:mrgreen:

  18. Kapal Laut–sering pakai ini kalau mau ke Bima, berangkatnya dari Makassar. Pernah juga dari Makassar ke Kupang naik kapal ini. Masih ingat aja pernah naik KM. Tilongkabila, KM. Bukit Siguntang, KM.Doro Londa..dan beberapa kapal lainnya.

    Kapal ASDP–dulu pernah berangkat dari Makassar ke Bima atau dari Ambon ke Bima naik ini. Kapalnya cepet euy, dalamnya kayak di pesawat. Tapi sekarang udah gak melayani jalur di yg saya pakai lagi.. entah kenapa..padahal ini alat transportasi favorit saya😦

    Pesawat–sekarang kalau mau bolak balik Makassar-Mataram sering pakai ini. Soalnya butuh waktu 2 hari kalau mau pakai kapal laut😦

    Kereta Api–saya belum pernah pakai alat transportasi ini😦

  19. Eh, Saya blm prnh naik pesawat, hehe *ndeso
    Seringnya naik bis dan motor, kalau mudik. krn nggak trlalu jauh.🙂

    Aamiin atas doanya, doakan jg sy bisa naik pesawat keliling dunia,😀 *hallah..

  20. *Gawat daruraattt*
    Tolong ane fier, ane lagi dipalak nih sama preman kalibata..😛
    kalo sempet, cepetan kegubuk ane yee fierr.. ;-D thanks before n after😉

  21. Sayangnya banyak sarana transportasi massal kurang diperhatikan atau dianak tirikan oleh pemerintah. Sepertinya memang sengaja dikondisikan demikian agar kendaraan pribadi lebih banyak dipilih yang memang mau gak mau masyarakat kita memilih alternatif tersebut…

    Keberpihakan belum menyentuh kepada masyarakat berdompet tipis sepertinya..

    • bisa jadi Bang..
      lagipula saya heran sama Pemkot JKT..
      sudah sangat jelas penyebab macet di JKT tuh karena kelebihan kendaraan pribadi
      mo jalan di bangun seluas lapangan bola kek, tetap aja macet kalo kendaraan pribadi juga bertambah
      ckckckck..
      thanks fo comin lah Bang😉

  22. kayaknya aku hampir semua pernah naik. kayak mobil (bukan mobil pribadi), motor, kapal, angkot, bus, sepeda, becak, kereta api. yang belum itu pesawat ma motor sewaan. kalo motor minjem pernah 😆

Yang dah nyasar kesini, jangan lupa tinggalkan jejak ;-)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s