Senang + Jengkel Dikerjai Sahabat

Jam tujuh pagi teng saya kaget bangun karena perut saya mules bukan main, hehehe, mungkin karena pengaruh begadang semaleman ngerjain skripsi sambil ngemil gorengan plus temannya yang setia; cabe ijo. Seperti biasa, saya liat hape dulu. Udah ada 3 sms masuk serta 2 panggilan tak terjawab. 3 smsnya sih saya cuekin aja, sedangkan yang nelpon saya pagi-pagi buta tadi adalah nyokap. Hehehe, sebenernya saya ga ada pulsa untuk balas sms maupun nelpon balik, jadinya saya tinggalin aja tuh hape, lipat kasur, dan langsung menuju kamar mandi.
Ah gila lo, pagi ini Bogor panasnya bukan main. Saya sengaja pake kaos oblong, supaya rada adem dikit. Singgah sebentar tuk sarapan lontong sayur khas Padang yang wuenak tenan, trus lanjut jalan kaki sampe kampus. Rencana saya hari ini adalah: kelarin BAB 1 skripsi, lalu bimbingan.
Setelah sampe di gedung fakultas, saya langsung menuju tempat tongkrongan favorit-baru-baru-aja saya: PERPUSTAKAAN. Yap, sejak diri ini distresskan dengan penyusunan skirpsi yang menyiksa, tak tau mengapa saya jadi doyan nongkrong di perpus. Rasanya kalo nongkrong diperpus, bola-lampu-ide selalu menyala terang-benderang diatas kepala. Padahal waktu semester 1 sampe 7, saya paling ogah yang namanya masuk ruang penuh buku ini. Walaupun saya suka baca buku, menurut saya (waktu itu dan mungkin nanti) perpus bukanlah tempat yang tepat untuk baca buku, lebih enak dikamarku yang sempit tapi nyaman.
Niatnya sih mau ngadem dari siksaan panas matahari, eh, AC perpus lagi rusak. Kalo paksa dinyalakan, 10 menit kemudian cairan bakalan merembes keluar dan mengotori lantai. Jadinya penjaga perpus, Pak Zum yang cool dan Teh Mimin yang gaul, ga nyalain AC karena ga mau repot-repot ngepel lantai. Haha. Belum lagi ditambah peringatan ekstrakeras dari Pak Zum yang cool yang mengharuskan mahasiswa menaruh tas di rak khusus. Soalnya, sejak wabah stress menyerang para pekerja skripsi, banyak skirpsi-skripsi kakak tingkat terdahulu pada lenyap ditelan bulan. Jadinya, sekarang telah dipasang pengintai (baca: kamera tersembuyi) yang siap merekam seluruh kegiatan mahasiswa didalam perpus.

(Info terkini: Teh Mimin yang gaul ini sebenarnya baru merayakan hari jadinya kemarin lho [16 Okto]. Selamat ya Teh Mimin, semoga ditambah kesabarannya menghadapi kelakuan mahasiswa-mahasiswi yang udah menyulap perpus layaknya pasar tradisional: ribut pooolllllll)

Satu persatu sahabatku dateng, Mela, Mbak Urin, Andar, Sarip, ikutan bongkar-bangkir buku di perpus, serta curhat suka duka mereka mendapati BAB 1 dan 2 mereka dicorat-coret pembimbing. Saya sih cuek aja, soalnya lagi ngebut nyusun kata-kata untuk poin “Procedure of Analyzing Data”. Tapi oh tapi, sang sial ternyata lagi mau bestfren-nan dengan saya; pembimbing saya memutuskan untuk membimbing saya dan BAB 1-ku tercinta hari rabu nanti. Jiaahhhh, padahal udah niat banget mau meng-acc-kan buah karya saya ini. Tapi, sesialnya saya, si Mela lebih sial lagi, dia dah nyetor muka di fakultas dari jam 7 pagi, eh, ternyata sang pembimbing bisanya jam 2 siang. Hehehehe, selamat menunggu Mel.
Waktu shalat Dzuhur tiba, Pak Zum yang cool dan Teh Mimin yang gaul pun menunaikan kewajiban mereka: mengusir penghuni perpus untuk pergi ke mesjid, soalnya waktu istirahat sudah mulai, dan akan berakhir jam stengah 2 nanti. Saya dan Sarip pun langsung cabut ke masjid, shalat, lalu nyusul Andar, Mela, Hani, dan Mbak Urin yang udah nongkrong duluan di resto kesayangan kami, Pawon Nini.
Singkatnya, selesai makan, yang cewek pada pergi shalat, si Sarip balik ke kost-an, sedangkan saya kembali ke perpus. Ga terlalu lama saya bolak-balik halaman laporan penelitian dosen pembimbing saya, ada sms masuk. Ternyata si Sammy, bilang “Bro, jd ga motret hri ini?”. Oh iya, saya kan janji mau motret dia dan temennya untuk suatu keperluan. Saya pun balas smsnya, bilang “Lu ke FKIP aja cuy, ke perpus, gue tnggu dsni, Oke”. Tak berapa lama kemudian diapun datang.
Nah, karena saya lupa bawa kamera, jadinya saya minta dia antar saya pulang dulu pake motor untuk ambil kamera. Pas kembali lagi ke kampus, dia gak nurunin saya di gerbang, tapi lanjut aja sampe ke parkiran di Fakultas Teknik. Malas juga sih, soalnya jalan dari parkiran itu ke FKIP kan jauh. Tapi saat dia bilang temennya yang juga minta difoto ada di perpus Teknik, saya nangguk-ngangguk aja, prediksi saya sih dia maunya difoto di perpus Teknik.
Nungguin si Sammy parkirin motor, tiba-tiba sohib saya, si Ipuy, nongol aja gitu. Katanya dia tadi nongkrong di mesjid, dan saat meliat saya lagi berdiri di parkiran, dia langsung nyamperin. Disini, saya udah ngerasa aneh. Tumben-tumbenan nih anak, dia kan biasanya lebih sering sama pacarnya. Kami ngobrol dan ketawa-ketiwi sebentar, eh, si Sammy bilang dia mau BAK. Si Ipuy juga ternyata ikut-ikutan mau BAK. Ya udah, karena toilet terdekat hanya toiletnya mesjid, kami langsung berjalan kesana.
“Tuh si Irfan” kata Sammy, menunjuk pada sosok yang sedang duduk sendirian dipuncak tangga menuju parkiran. Wah, seneng banget saya ketemu sama sohib saya satu ini, soalnya udah hamper 2 taon kali ga pernah ketemuan. Saya langsung aja nyamperin dia.
Kami pun heboh sendiri melepas kangen. Ditengah pembicaraan, si Irfan ngomong ke Sammy “Sam, lu punya master Windows 7 ga? Kalo ada, instalin ke laptop gue donk. Penting nih”. Sammy pun membalas “Ada. Tapi gue mau BAK dulu nih”. Irfan langsung sahut “Di Lab. Teknik aja. Ada kamar kecil kok disana”. Wah, wah, wah…ini kapan motretnya nih?! Sammy pun bilang ke saya kalo motretnya abis instal aja. Ditambah lagi omongannya Irfan yang bilang kalo dia lagi perlu banget. Ya udah, terserah lah.
Sampai dititik ini, saya mulai rasa ada yang aneh. Pertama, si Ipuy mau aja saya ajak ngumpul bareng Sammy dan Irfan, padahal mereka hanya sebatas kenal aja, ga begitu dekat. Kedua, si Irfan tingkahnya lain dari biasanya, pokoknya beda lah, saya sampe tanya-tanya “kok tingkah lu rada aneh sih?”. Dia cuma senyum-senyum aja, trus langsung bilang “gue minta nope lu donk. Nope lu hilang dari hape gue”. Nah, saat menyebut nope saya, tiba-tiba…..pletak!! Ada benda berbau aneh yang pecah di kepala saya, yang kemudian diiringi dengan teriakan “FIER, MET ULANG TAHUN YA!!!!”.
SHIT! Saya ga tau udah berapa telur yang pecah dikepala saya, punggung saya pun jadi sasaran lemparan (sakit tau!), mana pake disiram air berwarna putih, belum lagi kepala saya dibanjurin tepung. Hadeeuuuhhh!! Saya cuma pasrah sambil teriak minta berhenti. Sohib-sohib saya—Andar, Mela, Rasli, Zha, Hani, Tantry, dan Utuy—ternyata dari tadi sembunyi nungguin saya datang sambil memegang telur mentah masing-masing. Sammy, Irfan, dan Ipuy bertugas sebagai pemancing saya agar masuk ke jebakan. Huh, mereka keliatan puas sekali ngetawain saya.
TERNYATA:

  1. Motret Sammy dan temennya tuh cuma akal-akalan doank. Kamera itu dipegang sama Tantry, yang sambil tertawa puas, mengabadikan momen-momen memalukan sekaligus tak terlupakan saat saya ditemplokin telur dan tepung.
  2. Mereka semua telah membentuk tim beberapa hari sebelum hari ultah saya dengan maksud mengerjai saya, dan sialnya, strategi mereka berjalan mulus tanpa saya sadari sedikitpun.
  3. Yang harusnya saya pergi ke Bandung untuk menghindar dari sohib-sohib saya, dibatalkan oleh Sarip secara sepihak. Eh, tau-taunya dia udah diancam duluan sama Mela untuk ngebatalin, supaya rencana mereka berhasil. Tapi si Sarip keukeuh bilang pembatalan itu ga ada hubungannya dengan rencana mengerjai saya. (Percaya deuh)
  4.  Saya merasa sangat bodoh karena 2 tahun lalu saya juga dikerjai dengan cara dan di tempat yang nyaris sama. Ckckck, masih saja tertipu!
  5. Harus diakui saya sangat senang bisa bertemu dengan 2 sahabat saya yang udah hampir 2 tahun ga ketemu: Irfan dan Rasli. Dan si Rasli ini datang untuk bareng-bareng ngerayain ultah saya. Huhuhu, jadi tersandung. (Thanks my bros)

Hadeeuuhh, rambut saya udah kayak dikrimbat pake telur. Mana celana dan baju hangat saya kotor kena tepung lagi. Saya pun masuk ke kamar mandi mesjid, gebyur-gebyur biar ga terlalu bau amis, pake pakaian kotor itu lagi, potong kue yang sederhana banget tapi enak lho, lalu minta Sammy nganter pulang untuk ganti baju.
Dirumah saya mandi lagi, soalnya jijik aja nih badan pada bau amis telur. Setelah shalat Ashar, kami kembali ke kampus. Sohib-sohib saya ternyata udah pada nunggu, soalnya mereka ga mau nyicip kue ultah sebelum saya yang nyicip duluan. Hehehhe. Sehabis melahap kue, Andar dan Zha pun balik ke rumah masing-masing, sedangkan Hani ada pengajian. Jadinya, saya pun menawari yang tersisa, mau ditraktir dimana? Semua pun memilih Pizza Hut. Tapi saya kasih satu syarat: semua menunya saya yang pilih, ga boleh mereka. Hehehehe
Akhir kata, terima kasih sahabat-sahabatku yang udah bersusah payah mengatur rencana untuk mengerjaiku dihari yang bersejarah ini *gubrak*. Terima kasih atas doa yang dipanjatkan untukku. Terima kasih untuk kadonya. Terima kasih untuk kue ultahnya yang super enak. Dan terima kasih telah mengingat kalau hari ini adalah hari ultahku, 17 Oktober. I love you all, guys. I really do!

NB: Oh ya, selamat juga ya buat Andar, yang sengaja banget tanggal nikahnya disamain dengan ultah saya 😆 . Ya, di usia nikah yang telah mencapai 2 taon ini, semoga makin mesra dan langgeng dengan suaminya yang cool, dilimpahkan rezeki yang bejibun, serta punya banyak momongan. Amin

64 responses to “Senang + Jengkel Dikerjai Sahabat

  1. senangnyaaa… mengingatkanku pada tgl 28 Juni 2011, kemaren, huhu… aku lebih ancur lagi mas, pake air comberan segala, huhu…

    Btw, barakallahu fii umurik yaaak🙂

  2. selamaat ulang tahun “pelancongnekad”
    wish u all the best..
    sahabat tak kan terganti,,🙂
    cepat selese ya skripsi nya,, haha
    oh ia yang ke berapa nih ? jangan bilang yang ke-60 tahun ? hahhaha

    • just call me Fier, please😉
      makasih ya
      wah,,wah,,wahh…masa 60 sih..ini yang ke 80 lho *gubrak*
      hehehhee.. umur dirahasiakan🙄
      amin…amin..ini doa yang paling saya suka “cepat selese ya skripsi nya”😉

  3. happy b’day yah bro…sorry kedatangan gue buat ngerjain u doank,,,tpi honestly gue kangen bgt ma kalian smua,his-cool-x,especially u bro,,,jdi keinget nih masa2 kita waktu awal kuliah,,,,gokila2n breng di yogya ngabuburit nunggu buka puasa hahaha..pkokx u’re the best friend lah yan…skali lagy…selamat yah bro…oh iya thnks jga tas waktux udah nonton breng semalam,,,i did really enjoy it,,,🙂
    by
    Rasli (his-cool-x)

    • tengkyu bro..gue aja sampe bengong bro, kaget liat lu muncul..
      yeah, I can say, it was (you are) the best gift I’ve ever had..
      thanks bro..really thanks..
      keep befriended, my buddy😉

  4. Heuuuhh bikin jeleeezzzzz.. :XX
    *temen2 ane kagak ada yg romantis, jadi gak ada kamus jebakan betmen dihari ultah ane* #kasiyanbgt (tapi bersyukur, coz gak ada acara bersih2 dihari ultah :lol)

    anyway, happy milad meski agak telad..😀
    Maap gak bsa ngasih hadiah, award maupun amplop.:p Tapi ane cuma mau berdo’a aja didalem ati buat ente Fier.. “Smoga.. bla bla bla bla..” (do’anya didalem ati, bukan ditulisan, n smoga lebih didenger sama Tuhan :D)

    • maksih banget Ed…
      apapun doanya yang dalam hati itu
      smoga yang baik2..amin

      hehehe, tau nih, niat banget temen2 ane
      soalnya, ini bakal jadi taon terakhir ane di Bogor
      mngkn setelah lulus ane lgsg balik ke Papua

  5. wew wew… jadi ikutan senyum- senyum sendiri. Pasti seneng bnget itu.

    btw.. Selamat ulangtahun yahh.. Semoga panjang umur, sisa umur makin manfaat, skripsiya cepet kelar, lancar semua-mua-nya. Amiinn..🙂

  6. selamaaaaaaaaaattt ulang tahun ooooooooooommmmm!!!!!!!! waahh dhe jadi kangen masa2 ditimpuk secara berjamaah oleh sahabat2 pake telur..

    semoga skripsi nya kelaaaaaarr yaa, dan semoga tidak malah mengahdapi sesuatu itu.. hahahaha, saya pun sedang merasakan hal yang sama, jadi, CAIYOU!!

  7. bloom pernah ngerasain kejutan seperti ini
    tapi klo ngasi kejutan begitu ke beberapa sahabat sudah sering hehehe
    puwasss klo misi berhasil
    subuh2 keluar rumah juga dijabanin demi melaksanakan misi dengan sukses hehehe

    MET MILAD ya semoga apa yang dicita2kan diberi kemudahan untuk mencapainya. aamiin🙂

  8. Wah, selamat ulang tahun Mas. Maaf kalau telat.
    Mengenai kunjungan ke perpus, saya tetap males nongkrong di sana.
    Saya lebih mengandalkan teman saya yang koleksi rujukannya lengkap. Hehe

  9. Waduh aku telat yaaa🙄 gak ada kata terlambat deh hehehehe😀
    Met Ulang tahun… semoga panjang umur, sehat dan sukses selalu… Amin
    Gak pa2 d kerjain waktu Ultah karena bisa terkenang terus lhooo🙂

Yang dah nyasar kesini, jangan lupa tinggalkan jejak ;-)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s