Mudahnya Ngurus Paspor Via Daring

    Kalau agan-agan sekalian punya rencana melancong keluar negeri, tentunya harus ada perlengkapan tertentu yang harus disiapkan . Salah satunya adalah PASPOR. Itu tuh, tanda pengenal kita diluar negeri, soalnya kan KTP ga berlaku disana . Nah, di jurnal kali ini saya akan menceritakan pengalaman saya buat paspor, jadinya agan-agan ada gambaran gimana cara pembuatan paspor itu.

Waktu itu masih 2 bulan sebelum saya lepas landas keluar negeri, namun karena ada kabar angin kalo pembuatan paspor itu ah-gila-lo lamanya , makanya saya cari aman ngurus cepet-cepet. Nah, karena belum pernah ngurus yang gini-ginian, saya langsung cari informasi di internet . Banyak tautan mengenai “cara membuat paspor”, “membuat paspor itu mudah”, dan tautan-tautan lainnya yang intinya mengenai pembuatan paspor (bahkan ada yang sambil mengadu adanya calo-calo di Kanim) . Ada satu tautan yang menarik, yaitu “cara membuat paspor via daring (online)”. Wah, ternyata makin canggih aja pelayanan masyarakat sekarang.

    Dari info yang saya dapat, beberapa persyaratan pembuatan paspor yaitu kartu keluarga, akte kelahiran/ijazah, kartu tanda penduduk, serta surat rekomendasi (bagi yang udah bekerja). Waduh , kalau akte/ijazah sih punya, tapi KTP saya kan keluaran Jayapura bukan keluaran Bogor, mana kartu keluarga saya ada di Jayapura lagi . Saya pun cari-cari info lagi, dan ternyata bisa buat paspor di kota yang berbeda, asal semua persyaratan yang dilampirkan harus asli beserta salinannya.
     Eh, tahu-tahunya beberapa hari kemudian saya pulang ke Papua seminggu . Wah, bisa sekalian nih buat paspor disana, biar KTP sama tempatnya nyambung gitu. Eh, sial ga kepalang, akte sama ijazah saya ada di Bogor . Haha. Jadinya saya bawa aja KK dari Jayapura.
     Kembali ke soal paspor, saya pun masuk ke http://www.imigrasi.co.id, dan langsung pilih layanan pembuatan paspor daring . Semua dokumen harus dipindai, format .jpg, muatannya maksimal 300kb, serta hitam putih . Setelah mengisi semua kolom-kolom, saya pun diminta mengunggah dokumen. Yang saya unggah hanya KTP, Akte kelahiran, dan KK. Ada yang bilang kalau harus pakai surat rekomendasi termasuk yang belum kerja sekalipun, tapi saya ga tuh . Isi sana isi sini, klik sana klik sini, akhirnya saya terima tanda bukti pra permohonan paspor.
     Dua hari kemudian, jam 9 pagi teng saya langsung meluncur ke Kanim (Kantor Imigrasi) Bogor, yang saya ga tau persis ada dimana  (Haha..cari di internet dan GPS hp, adanya di jl. Ahmad Yani. Nanya temen, ga ada yang tahu). Tidak lupa saya melengkapi permohonan (dokumen asli dan salinan), serta pake baju rapih biar ga dikira TKI yang mau buat paspor . Yang saya tahu, jalan Ahmad Yani itu sepanjang jalan dari depan Istana Bogor ke arah Air Mancur, jadinya saya naik angkot ke arah Regina Pacis . Sebelum turun dari angkot, saya periksa lagi nama jalan Ahmad Yani, dan ternyata jalannya itu masih jauh sekali dari depan istana Bogor . Uuh, jadinya saya ambil alternatif aman, tanya pada pak Polisi (ga pake nyanyi Alamat Palsu ya:mrgreen: ). Saya berasa seperti anak hilang, udah 4 tahun tinggal di Bogor, masa ga tahu Kanim dimana . Pak polisi yang baik hati itu bilang saya mesti naik angkot ini, turun disini, trus naik angkot lagi, dan bilang aja sama supirnya minta diturunin di depan Kanim.
     Segera saya naik angkot yang melewati jalan Pemuda. Saya tanya sama supirnya yang kelihatan sebaya , dia bilang dia ga tahu . Tapi di satu titik, deket pabrik ban, dia turunin saya, katanya lewat jalan diruas kanan jalan bisa bawa saya ke Kanim . Saya malah nurut aja. Saya sebenarnya tahu jalan ini, jalan khusus yang menghubungkan jalan Pemuda dan Ahmad Yani. Saya lihat banyak kantor disitu, tapi ga nemu Kanim juga. Akhirnya saya tanya sama bapak-bapak yang mau nyalain mobil.
    “Misi pak mau nanya. Bapak tahu kantor Imigrasi ga?” tanya saya
   “Wah, jauh dik dari sini. Harusnya tadi adik naik angkotnya turun di pertigaan sana ” katanya sambil menunjuk kearah pertigaan itu seharusnya berada “gini aja, adik jalan lewat jalan itu, lurus aja, sampai mentok, trus belok kanan” tambahnya lagi.
     “Oh gitu ya Pak” jawab saya lemas.com
    Melihat muka saya yang kecewa karena ternyata perjalanan saya masih jauh , si Bapak pun mengajak saya naik ke mobilnya “Ya udah ayo naik, saya lewat sana kok” katanya, membuat mata saya berbinar-binar.
     Ternyata ada istri beserta dua anaknya. Haha, saya jadi malu. Mobil pun meluncur . Sepanjang jalan diisi dengan basa-basi yang sangat me-segan-kan (bingung awalan yang tepat untuk kata ini, men-? menye-?), akhirnya tiba juga dipertigaan . “Itu kantornya, yang banyak mobil” katanya sambil menunjuk. Setelah mengucapkan beribu-ribu terima kasih (lebay ), saya pun berjalan menuju Kanim. Pas udah dekat, mobilnya banyak sekaleeeee. Motorpun berjajar ga rapi. Jadi kebayang didalam kayak apa ramainya  (Ternyata Kanim itu berhadapan dengan Waroeng Steak, resto yang dulunya paling sering saya kunjungi. Haha, harusnya saya  sudah tahu dimana Kanim berada! dari rumah pun ternyata bisa sekali naik angkot…dodol.com)
     Setengah berharap mobil-mobil diluar bukan milik pengunjung Kanim, saya berjalan menuju meja petugas. “Pak, saya mau buat pasor,  mesti ke loket mana dulu ya?” tanya saya . “Adik ke dalam saja, terus  #$*&^%@#$%^% (saya lupa)” katanya. “Saya udah daftar  via daring Pak” kata saya lagi . “Oh, langsung aja beli map kuning” sahutnya. Saya pun membeli map kuning di bagian koperasi (berisi lembar permohonan paspor + materai 6000 dan sampul paspor) dengan harga 15 ribu . Setelah isi data dan tanda tangan diatas materai, saya pun mengambil nomor. Ya ampun, manusia di kantor ini banyak banget, jadi mirip pasar ikan . Saya kebagian nomor 87 dan saat itu loket satu masih menunjukkan nomor 37. Sial! Masih 50 orang lagi.
     Setelah 4 jam mengunggu  (09.30 – 13.30), akhirnya nomor saya dipanggil. Di loket 1, petugasnya nanya-nanya, mau pergi kemana? Untuk apa?. Saya jawab sekenanya . Saat tau saya daftarnya daring, beliau ga masukin punya saya ketumpukan map-map kuning lainnya, melainkan memberinya pada petugas yang memberi nomor tadi . Dia suruh saya duduk lagi. Orang-orang setelah saya yang dipanggil ke loket 1 ternyata disuruh balik lagi ke Kanim 5 hari kemudian untuk wawancara . Tak lama kemudian, nama saya dipanggil “Fier…Fier” teriak si petugas. Saya milih diam aja, takut salah orang, yang namanya ‘Fier’ kan bukan saya aja . Akhirnya setelah manggil nama lengkap saya, baru saya berdiri “Fier, ya?” tanyanya sambil menyodorkan dua potong kertas kecil “yang 400 untuk loket 2, yang 700 untuk loket 3”. Wah, senangnya. Ternyata yang daftar daring bisa wawancara sekalian foto pada hari itu juga.
     400 dan 700 itu tak lain adalah nomor antrian. Saya sempat ngeri melihat angkanya , besar amat! Eh, ternyata untuk loket 2 antriannya udah nomor 391, sedangkan loket 3 udah yang ke 605 . Ga nunggu lama, saya dipanggil ke loket 2 untuk bayar: 200ribu untuk paspor, 55ribu untuk foto (total 255ribu). Selang beberapa menit kemudian, saya masuk ke loket 3 untuk wawancara setelah nomor antrian saya dipanggil.
     Setelah 2 kali ulang motret karena mata saya ga fokus ke kamera , serta memindai sidik jari, saya pun di wawancara. Ya, ditanya kemana liburannya, ngapain . Kemudian mencocokkan data di komputer (ternyata alamatnya harus sesuai KTP, jadi alamat Bogor saya diganti ke alamat di Jayapura ), tanda tangan sana-sini, saya pun dikasih catatan kecil yang harus ditunjukkan pada saat pengambilan paspor 6 hari kemudian.
Saran saya:
  1. Hindari penggunaan jasa para calo! Selain biaya yang keluar lebih mahal, juga ga adil sama yang ngurus sendiri. Ngurus sendiri memang makan waktu lama, tapi justru disitu nikmatnya
  2. Tanda bukti pra permohonan paspor harus disimpan ya, jangan dijadiin bungkusan gorengan :mrgreen: . Soalnya nanti akan diminta saat pengurusan paspor di Kanim. 😉
  3. Kalo laper, didepan Kanim ada mie ayam yang super duper enak. Sangat direkomendasikan. Kalo masih belum puas, langsung aja meluncur ke Waroeng Steak! 😆
  4. Walopun udah diunggah di situsnya departemen imigrasi, saat pengurusan di Kanim, dokumen asli dan salinan harus tetap dibawa.
  5. Foto kopi KTP jangan di potong mengikuti ukuran KTP, biarkan saja di satu lembar kertas 😐 . Kalo masih nekad dipotong, nanti bakalan disuruh kopi ulang.
  6. Datang ke Kanim kalo bisa sepagi mungkin, soalnya yang ngurus paspor itu buuaaaanyyaaaaakkk! Apalagi kanim Bogor! 😯
  7. Angkot yang melewati kanim Bogor adalah angkot nomor 16 (dari arah Tanah Sareal), nomor 07 (dari arah Warung Jambu/ Merdeka), dan nomor 08 (dari arah Citeureup)

89 responses to “Mudahnya Ngurus Paspor Via Daring

  1. Asik banget kaya’nya ngurus lewat online! Dulu mah pas saya pertama kali bikin paspor websitenya aja belum beres. Saya ingat ngantri berjam-jam sampai ditawarin calo dua kali. Untungnya waktu itu saya ke sana masih pakai seragam putih abu2 SMA, jadi gak disangkain TKI. Saya dipisahkan mapnya, dan langsung hari itu juga wawancara.

    Kalau perpanjangan paspor bisa lewat online juga ga ya? Kalau bisa, wah, enak sekali tuh…😄

    • taun brapa tuh mas waktu ngurus? sampe berjam2 gitu,
      saya yang hanya 4 jam nunggu aja udah bete banget..hahahahaha😆
      kalo perpanjangan paspor via daring, kurang tau juga tuh mas
      pas saya cek di situsnya, ada pilihan “Penggantian – Habis Masa Berlaku”
      mungkin itu kali:mrgreen:

    • hehehehe😆
      mo gimana lagi sis, orang layanin seorang aja bisa 10 sampe 20 menit
      saya bahkan sempat makan mie semangkok (aja ya!) trus istirahat, shalat😉
      baru deh dipanggil..🙄
      bagaimanapun, pengalaman yang menyenangkan:mrgreen:

  2. Nice share!!!
    siapa tau gua mau ngurus passport juga. Masih ngimpi sih ke luar negri sana, tapi siapa tau lah. Amin xDD

    jadi biayanya cuma 255ribu?
    Kirain berapa gitu~
    betul-betul nice share!!!!

  3. wah, jadi mengingatkanku pada 1 tahun silam, ketika pembuatan passpor di karawang, huhu…
    memang baiknya ga pake calo sih… tapi BT banget nungguinnya, untungnya bareng temen2 kantor yang super ngocol jadi BT-nya ilaaaang, hihi…

    emmm, berarti lebih murah di karawang ya mas, di karawang pembuatan password paspor waktu itu (2010), total harganya 250rb lho *ahahaha… bangga banget*

  4. Saya udah dari 96 tinggal di Bogor tapi belum tahu kanim dimana :p
    Btw, makasih mas, saya jadi ada gambaran kalau nanti tiba2 harus buat paspor #sokKaya :p

  5. Kalo angkot yg lewat depan kanim surabaya nomer berapa sob..?? *tanya sama ayu ting-tong*

    oke, kalo gtu saya mau daftar lewat onlen bareng my darling aja *gaknyambung* biar lebih cepet di eksekusi.. :p

  6. Bukan sob bukan, ane bukan dari SBY, bukan pula mau gantiin posisinya pak SBY.. :p

    ane asli anak gunung lawu (magetan) tapi di kota ane belom ada kanimnya, jadi musti keluar kota gtu kalo mau bikin paspor..😀

  7. Saya pernah ngurus paspor langsung ke kantor imigrasi Jaksel. Eh, banyak aja lho calo yang berkeliaran di dalam maupun luar kantor. Heran kan, kok para calo bebas berkeliaran di lingkungan kantor imigrasi😛

    Ijin bookmark yaaa. Kali aja saya mau perpanjang paspor, bisa melalui online😉

  8. Wooo.. nice inpoh,. sapa tahu kapan2 saya mau ke luar negeri butuh ngurus paspor..
    baidewei.. lucu ya.. orang yang udah biasa melancong kemana-mana, pas mau ke kantor imigrasi nyasar.., heheh

  9. hehehehe… klo ke kantor Imigrasi memang ngantrinya yang gak nguatin… heeemmm🙄 dan sistem online juga belum lancar kayaknya… maksud aku belum banyak yang menggunkan, mereka memilih datang langsung dan lebih praktis sich… cepet slesai skalian foto🙂

  10. nunggunya 4 jam? lama banget yah. saya aja daftar online nunggunya cuma sejaman. trus untuk map sama sampul paspor saya beli dengan harga 7000 tanpa harus materai.

    beda harga ternyata ya

  11. untuk kali kedua aku membaca pengalaman blogger yg ngurus paspor via daring. kalo ibu2 yg dulu itu malah ngurusin paspor untuk anak nya yg usia toddler (1 tahun). baguslah kalo bisa mempermudah kita. jadi gak tergantung calo.

  12. terima kasih atas infonya ya… kebetulan kami baru pindah dan mau urus buat dua putra kami , sekali lagi terima kasih atas sharingnya.

  13. mas mau tanya, kan kartu asli KK saya dirumah, sedangkan saya kerja di bogor, saya cuma ada fotokopiannya saja, apa masih bisa apply atau harus ada yang aslinya saja?, kalo surat2 asli yang lainnya sih saya lengkap, cuma KK doang yang gada aslinya

    • Setahu saya menunjukkan dokumen asli saat pembuatan paspor hanya untuk memastikan keabsahan fotokopi. Saran saya, datang saja ke Kanim dengan membawa dokumen yang ada. Toh paling cuma mencocokkan berkas-berkas, kelar dah. Kalau ditanya yang asli, beri saja alasan sewajar mungkin. Semoga sukses🙂

Yang dah nyasar kesini, jangan lupa tinggalkan jejak ;-)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s