Pertunjukan Seni di KL Sentral, KL

     Jam 9 lewat 10 menit pagi saya terbangun. Kepala saya terasa sedikit pusing dan berdenyut. Saya pun mengambil peralatan mandi dan langsung menuju kamar mandi. Lumayan lah, ada air panas, jadi bisa relaksasi, ngilangin pegel-pegel semalaman tiduran di bus.
     Selesai berpakaian, saya pun turun ke resepsionis untuk check out. Yap, walopun saya masuk hotel jam setengah 5 pagi, tetap saja saya mesti keluar sebelum jam 11 pagi hari itu juga. Seingat saya, kata Steph harga sewa untuk dormitori tuh RM 30, tapi si resepsionis suruh saya bayar RM 25 saja. Ya, mungkin karena saya sewanya nyaris hanya seperempat hari. Hehe. Dan karena penerbangan saya jam 10 malam, jadinya saya nitip ransel saya di hotel.
     Sebenarnya saya ga punya rencana apa-apa hari ini. Tapi sekarang masih jam 10 pagi dan masih ada 12 jam lagi sebelum pesawat saya lepas landas ke Jakarta. Saya pun tanya-tanya sama si resepsionis tentang tempat-tempat menarik disekitar penginapan. Dia bilang ada pasar seni, mesjid yang bentuknya unik, pasar tradisional, dan lain-lain. Wah, banyak juga. Tapi badan saya agak lemas, jadi sedikit malas pergi jauh-jauh.
     Setelah sarapan roti bakar dan teh di balkon paling atas, saya pun keluar hotel. Ternyata pasar seni itu dekat sekali dengan penginapan. Saya pun jalan-jalan kesana. Nawar-nawar baju, padahal ga niat beli. Hahaha. Setelah keliling-keliling, saya pun hinggap disalah satu toko oleh-oleh dan memilih-milih gantungan kunci dan tempelan kulkas. Si mbak penjaga toko gencar membujuk saya untuk membeli barang dagangannya. Setelah milih-milih, saya pun ngambil 6 gantungan kunci spesial untuk sahabat saya (termasuk saya sendiri). “Di Indonesia, tinggal dimana?” kata si penjual. “Tinggal di Bogor”. Setelah mendengar jawaban saya, dia pun buka kartu; “Saya dari Sukabumi”…What?! Sialan nih orang! Saya jadi kesal sendiri. Dia dari awal sudah pasti tau saya dari Indo karena logat saya, tapi kenapa dia pake logat melayu saat berbicara dengan saya! Saya sedikit merasa dipermainkan karena kelakuannya itu! Ini ga ada hubungannya dengan sentimen orang Indo terhadap Malay, hanya aja saya ga suka dia berpura-pura jadi orang Malay, padahal sudah tau dia sedang berbicara dengan saudara senegaranya! Setelah membayar, saya langsung tinggalin tuh orang.
     Puas kelalang-keliling di pasar seni, saya pun menjelajah lagi lebih jauh. Saya menemukan pasar tradisional yang banyak ngejual baju, makanan, alat-alat masak, sendal & sepatu, serta barang-barang lainnya. Tapi, lama-lama saya jadi kecapekan juga karena dari tadi berjalan terus. Saya pun memutar otak bagaimana caranya untuk menghabiskan waktu panjang ini tanpa harus capek-capekan. Bagaimana kalau kembali ke hotel dan sewa untuk sehari lagi supaya bisa tidur-tiduran sejenak? Uh! Tapi kan tekor juga kalau harus bayar sekian ringgi hanya untuk tidur-tiduran beberapa jam saja. Umm, bagaimana kalau keliling kota naik monorel atau LRT? Lumayan kan bisa liat-liat. Yap, pilihan kedua tampak menyenangkan. Saya pun langsung menuju stasiun LRT Pasar Seni.
     Saat hendak beli tiket di mesin, saya agak bingung. Pencet yang mana? nominalnya berapa? gimana pilih tujuannya? Setelah pelajari sebentar, akhirnya bisa juga. Haha. Saya pun beli tiket tujuan terminal KL Sentral. Setelah menempuh perjalanan yang ga terlalu jauh itu, saya terkaget-kaget liat terminal KL Sentral. Buset! Judulnya aja terminal, tapi bangunannya udah kayak bandara. Kinclong, bersih, dan rame banget. Setelah planga-plongo liat terminal bergaya futuristik ini, saya pun bertanya pada petugas dimana stasiun monorel. Saya sudah memutuskan untuk pergi ke danau Titiwangsa, dan transportasi kesana bisa pake monorel.
Setelah ditunjukkin arahnya, saya pun mengikuti. Ternyata karena sedang ada renovasi,saya harus melewati jalan dadakan sempit yang memutar, hingga stasiun monorel yang harusnya dekat malah jadi jauh. Setelah membeli tiket, saya pun menunggu kereta bersama puluhan orang lain. Karena Titiwangsa adalah stasiun terakhir, jadinya saya bisa santai liat-liat pemandangan sekitar. Yap, memang benar kata orang-orang, KL nyaris mirip Indonesia, kecuali tumpangan yang saya sedang naiki ini tentunya.
    Setelah tiba di stasiun Titiwangsa, saya pun bertanya pada petugas loket karcis. Katanya sih danaunya udah dekat, dan kesananya kudu naik taksi. Ya udah, saya pun berdiri di trotoar dan mencegat taksi. Pas saya kasih tau mau kemana, eh si supir malah bengong, bilang kalau danau Titiwangsa tuh ga ada. Jiaahhhh, ini gimana sih?! Masa supir taksi aja sampe ga tau! Saya langsung jadi malas, dan memutuskan batal pergi ke danau. Saya pun balik ke stasiun untuk beli tiket balik ke KL Sentral.
     Sesampainya di KL Sentral, saya langsung menuju Kei Ef Si karena perut udah menggelar konser keroncong dari tadi. Disini ada beberapa hal unik yang saya liat dan rasakan, 1) baru kali ini saya liat Kei Ef Si yang ada pilihan rotinya dalam menu paket, 2) baru kali ini saya liat orang makan pake sendok di Kei Ef Si, 3) Sausnya ga ada yang pedes. Saya sengaja makan lambat-lambat, berharap waktu bosan meliat saya makan dan berputar lebih cepat.
     Setelah makan, saya duduk-duduk sebentar dibangku yang disediakan pihak terminal. Dari kejauhan, saya dengar ada yang nyanyi diiringi musik, wah..hebat juga ini terminal, saking mantapnya sampe-sampe ada live musicnya juga. Saya pun mendekati arah musik yang membawa saya kepada kerumunan orang-orang yang berdiri membelakangi saya.
     Setelah mendekat, ternyata ada acara pertunjukkan tarian tradisional. Musik India mengalun kencang mengiringi beberapa gadis yang menari lincah. Jiaahhh, serasa sedang nonton film India. Saya pun mengambil tempat didepan agar bisa meliat lebih jelas serta dapat mengambil gambar. Meliat riuhnya suasana, saya jadi kebayang, bagaimana kalau tari-tarian adat dari Indo yang dipertunjukkan disini, pasti bakalan seru sekali.
     Setelah tarian India selesai, muncul lagi tarian berikutnya, lengkap denganbaju adat…tunggu dulu! Setau saya, di Malay kulturnya hanya Melayu, Dayak, India, dan Cina, tapi kok yang lagi tampil baju adatnya ga ada yang mencirikan satu pun dari etnis tersebut?Mata saya pun mencari-cari spanduk untuk tau acara macam apa ini…dan ternyata, ini adalah acara untuk memperingati Hari Pengungsi Sedunia.  Dan tari yang sedang tampil ini berasal dari Myanmar, sedangkan tari India yang saya pikir para penarinya adalah India-Malaysia ternyata berasal dari Bangladesh. Para penarinya pun adalah para pengungsi. Waduh! Ga jadi deh berharap tari-tarian adat dari Indo dipertunjukkan disini, negaraku kan damai-damai aja, ga ada pengungsi akibat perang. Dan semoga selamanya akan begitu, amin.
     Satu-persatu tarian muncul. Percaya atau tidak, semakin saya perhatikan, ternyata ada kemiripan budaya mereka (Myanmar) dengan salah satu suku di Indo, tepatnya Batak. Mulai dari gerakan tari, kain bahan baju, hingga motifnya. Saya sampai takjub sendiri meliat kemiripan budaya ini. Ternyata penghuni Asia Tenggara sangat erat budayanya. Duh, jadi bangga akan ASEAN. Saya sampai bilang pada panitianya kalau yang lagi nari itu mirip sekali dengan salah satu suku di Indo.
     Selain pertunjukkan tari-tarian, ada juga stan-stan yang menjual pernak-pernik khas negara-negara yang banyak pengungsinya. Mulai dari Myanmar, Bangladesh, hingga jauh ke Afrika. Seluruh keuntungan acara ini tentu saja akan mengalir ke pengungsi-pengungsi yang sedang menderita. Ya, baguslah. Sering-sering aja ada acara amal kayak gini, guna membantu sodara-sodara yang sedang kesusahan (para pengungsi). Mungkin Indo juga harus buat acara ginian, untuk menggalang dana membantu pengungsi korban lumpur Lapindo misalnya.
     Keasyikan nonton, ga taunya jam sudah menunjukkan pukul 5 sore. Tapi saya tetap diam ditempat, nonton sampai acaranya selesai, soalnya tariannya pada unik-unik sih. Setelah acara berakhir, saya pun cepat-cepat menuju stasiun LRT untuk kembali ke penginapan.(Bersambung,,,)

20 responses to “Pertunjukan Seni di KL Sentral, KL

  1. Iwaw. Saya udah di Malaysia 2 tahun tapi belom sekalipun ke Pasar Seni… *merasa gagal* Oh, by the way, orang-orang yg jualan di Malaysia itu emang biasanya udah lupa cara ngomong pake logat Indonesia. True story. Bukannya mereka nggak mau, tapi nggak bisa. Mereka seneng kalo ketemu orang Indonesia juga, jadi akan struggle untuk ngomong semirip mungkin dengan logat Indonesia, tapi emang udah susah bagi mereka. Secara kan beberapa taun ngomongnya sama orang Malaysia terus hehe. Jangan bete ya!😉

    • gitu ya gan? wah, brarti salah pengertian nih ane..
      soalnya, tolak ukurnya dengan diri sendiri sih gan..
      walopun dah 4 taon tinggal di Bogor, logat Papua ku ga hilang2..*ketahuan nih subjektif
      hehehehe…
      makasih ya gan dah mampir
      keep blogwalking😉

  2. Sebenernya saya juga suka travelinG.. Tapi karena kesibukan sehari2 gak bisa di pendinG.. Akhirnya saya pun cuma bisa blogwalkinG, sambil menimbun uang sebanyak2nya buat beli pesawat jet pribadi biar bisa keliling dunia dlm beberapa kedipan mata.. *lebaysangat*

  3. wiiihhh kenapa dulu gue gak ada pertunjukkan huft, dulu sempat ada syuting sih, tauk syuting film ato iklan.
    tapi yang jelas orang indonesia yang di sana tuh emang susah untuk ngomong logat indonesia, beneran deh, bukannya mereka sombong ato apaloh, tapi emang gak bisa, karena keseringan bicara sono, petugas bersih2 hostel gue aja orang bandung, logat bandung dan indonya ilang, uda 23 thn disana.
    beli makanan di jalan alor pelayannya jg orang surabaya, 15 thn disana.

    • Sungguh sesuatu yang menarik..
      mereka bisa melupakan logat mereka..
      berarti sudah ga terjadi interferensi bahasa; interferensi fonologi
      *pas banget dengan penelitian skripsi saya..hehehe:mrgreen: *
      sedikit aneh sebenarnya, mengingat orang tua saya yang udah puluhan tahun tinggal di Papua, tapi ga kehilangan sedikitpun logat Ambonnya
      apa mungkin karena interaksi antarorang Indo sudah berkurang? mungkin..

      untuk yang dijalan Alor, kayaknya saya kenal, Ibu2 pake jilbab yang dari SBY itu kan?😀

Yang dah nyasar kesini, jangan lupa tinggalkan jejak ;-)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s