Perjalanan Selesai

      Saat mengambil ransel di hotel, saya ketemu sama Steph yang, diliat dari handuk yang dililitkan dirambutnya, pasti habis mandi . Saya pun mengucapkan selamat tinggal, berharap suatu saat nanti kami bisa bertemu dan melancong bersama (amin) . Karena dia udah berteman dengan saya di Facebook, saya bilang dia harus menghubungi saya kalau dia berencana datang ke Indo (Miss you Steph).
     Saya pun naik LRT lagi ke KL Sentral. Disini, saya duduk-duduk dulu sebentar di ruang yang banyak bangkunya, lalu turun menuju jalur bus (masih dalam asuhan perusahaan Air Aisyah) yang melayani rute KL Sentral – Bandara LCCT . Harga tiketnya RM 8. Setelah menaruh ransel di bagasi, saya pun mengambil tempat. Di bus, banyak orang Indonya. Ketahuan banget dari logat Jawa mereka. Saya jadi senyam-senyum sendiri; belum dirumah, tapi udah berasa ada di Indo.
     Perjalanan KL Sentral – Bandara LCCT lumayan jauh, sekitar 45 menitan lah. Pemandangan kiri-kanan ya itu-itu aja; bangunan, pohon-pohon, bahkan kalau ga salah lewat Sepang yang ada sirkuit internasionalnya itu . Sesampainya di Bandara, saya liat jam udah pukul 7. Ga tau kenapa, rasanya saya senang sekali. Mungkin karena pengaruh mau balik ke Indo. Rasanya kangen sekali sama negara sendiri, walopun hanya ditinggalin 10 hari, tetap aja udah kangen sama suasananya.
     Saya langsung menuju alat self-check in Air Aisyah. Emang keren kalo check innya kayak gini, ga perlu ngantri lama-lama depan konter. Alat yang disediakan juga banyak. Coba penerbangan di Indo pake sistem gini juga. Kan lebih mudah.
     Seletah dapat boarding pass, lapor ke konter Air Aisyah, saya pun nyari makan. Di bagian paling ujung kiri bandara, ada Kei Ef Si. Saya pesan menu yang sama seperti yang saya pesan di KL Sentral. Dan, ajaibnya, minumnya kita ambil sendiri . Hahahahahaha…jadinya kan bisa isi sesuka hati. Bahkan saya liat ada yang nambah. Lumayan lah, bisa minum soda semauku.
     Saya tunggu sampai jam 9 baru saya masuk ke ruang tunggu. Hape saya yang udah mati semenjak dari Thailand, saya cas dulu karena disediakan terminal yang banyak . Dan, kerennya lagi, ada hotspot. Jadinya bisa internetan dulu. Jadi kagum saya sama bandara ini, walaupun dibangun khusus untuk penerbangan berbiaya rendah, tapi fasilitas tetap diperhatikan.
     Asyik internetan, saya jadi kaget sekali karena ternyata udah hampir jam 10 . Kan harusnya udah boarding. Saya pun menuju gerbang untuk menuju pesawat. Eh, si petugas malah nahan saya, ia bilang belum boarding. Usut punya usut, ternyata penerbangan ditunda hingga 1 jam kedepan. Jiaaahhhhh..ternyata penyakit tunda-terbang yang udah kronis di Indo juga menjangkiti Malay.
     (Sekilas info: sekarang, Air Aisyah menerapkan peraturan bagi barang yang dibawa ke pesawat. Bila beratnya mencapai 7 Kg, ada biaya tambahan yang harus dibayar). Info inilah yang menghantui saya selama ini *gubrak* . Soalnya, tas saya kok rasanya makin berat aja. Padahal tambahan di ransel saya hanya 20 gantungan kunci, 9 tempelan kulkas, baju 3 potong, serta 1 baju kenang-kenangan dari Nurfirman. Saya pun, sejak dari hotel, sengaja pake baju  2 lapis, celana jeans, dan sweater, supaya tasnya ga berat-berat amat (soalnya terakhir saya minta timbangin di Penang, baju saya aja udah 4 Kg)
     Setelah nunggu lama, ngobrol-ngobrol sama pelancong lain, akhirnya kami dipanggil juga . Saya deg-degan sekali saat melewati petugas, takut disuruh timbang lagi tasnya. Masalahnya ransel saya itu gede, dan keliatan berat. Eh, sampai saya naik ke pesawat, saya lolos tuh. Ga disuruh berhenti untuk cek-dan-ricek.
     Alhamdulillah, ternyata Allah memang menyayangi saya; deretan kursi saya kosong , hanya saya sendiri, padahal seluruh tempat duduk di pesawat terisi penuh, kecuali deretan didepan saya yang kosong 1. Jadinya saya bisa angkat sandaran tangannya dan pake seluruh kursi untuk tidur. Hehehehehe..betapa beruntungnya diriku. 
     Saat pramugarinya nawarin air, saya beli sebotol. Saya bayarnya pake Ringgit, niatnya sih untuk habisin duit Ringgit. Eh pas di kasih kembaliannya, malah dikasih yang robek . Trus pake bilang “Thank you”..hahahaha..dikirain saya orang Malay. Huh! Jadi nyesel pake duit Ringgit, kan yang dah robek ga bisa ditukar.
     Penerbangan 2 jam Jakarta serasa hanya 10 menit, soalnya saya ketiduran karena kelelahan jalan seharian . Kuping saya yang bermasalah dengan tekanan, agak sedikit mampet, namun tidak sesakit seperti yang sering saya alami bila mendarat di Manokwari atau Bali. Pesawat pun turun perlahan, hingga saat ban membentur landasan pacu, otomatis saya berkata pada diri sendiri “Finally, I’m home”
     Rasanya senang sekali bisa kembali ke negara yang kucinta ini . Lain halnya bila sedang melancong ke Bali atau mudik ke Jayapura, rasanya malas sekali saat tiba waktunya harus kembali ke Bogor. Tapi, untuk melancong kali ini, pulang adalah yang paling saya nantikan . Rasanya bagi saya berada ditempat dimana saya seharusnya berada. Ada juga semacam sensasi saya sepertinya mengenal semua orang dinegeri ini. Hahahaha..konyol! However, the matter is I’m happy to be home!
     Karena perbedaan waktu 1 jam antara KL dan Jakarta, yang harusnya saya tiba jam 1, tapi di Jakarta masih jam 12. Dan tengah malam begini udah ga ada bus yang meluncur ke Bogor . Sebenarnya saya bisa pakai taksi karena masih ada duit (tadi pas tukar US$ 50, saya dapatnya hanya Rp 480.000an lah), tapi emang hematnya masih melekat di otak, saya pun memilih tidur aja di bandara . Hahahahahahha…karena terminal 2 relatif sepi untuk penerbangan tengah malam, saya pun cari bangku kosong, lalu tidur.
     Seingat saya, saya bangun jam  setengah 5 pagi karena udah banyak orang-orang yang lalu-lalang dan berisik . Saya pun berjalan menuju tempat menunggu bus D*mri. Nunggunya lumayan lama. Hingga akhirnya bus Bogor datang juga. Aahhh, lega rasanya bisa kembali ke rumah.

— Selesai —
Akhir kata: “Saya cinta Indonesia beserta kekurangan dan kelebihannya!”

74 responses to “Perjalanan Selesai

  1. Bagaimanapun hebatnya Indonesia, kita tetap harus melihat sesuatu di luar negeri agar tidak seperti katak dalam tempurung. Maju terus Indonesiaku.
    Ditunggu kisah-kisah perjalanannya lagi di lain waktu

  2. apapun makanan-nya minum-nya teh botol sosro deh… ibarat istilah tuch, sejauh apapun klo kita pergi tetep kembali k tanah air hehehehe 8nyambung yaaa…😀

  3. Assalamu’alaikum Pace, sa mo tnya ne. Klo mo sisip kn gmbr kcil2 tu kdalam tulisan (mungkin smiley atw emotion) gmn y crax.?? Tulisax tetep rapi krna gmbrx kcil2. Klo yg lain kn jdi tinggi rndah tu tulisanx, soalx gede2.

    • itu emoticonnya dari multiply pace, za pu akun juga ada disitu..
      jadi za pos jurnal di multiply, trus za salin ke wordpress.
      kalo tra, ya pake simbol saja..kayak bikin smiley😉 kan cuma pake simbol ; – )
      oke brother

  4. saya yang belum pernah ke luar negeri cuma bengong, kapan bisa lelancong dan naik pesawat dan ketemu pramugari cantik yang mau mijitin badan saya yang suka pegel-pegel ini

  5. ooh begitu to, trnyata pke multiply. Sa trada akun multiply jdiz. Klo pke emotion pnya wordpress kurang variatif kyak multiply punya pace. Yo sudah, mksh infox e sobat😉

    • eh, bukannya Air Aisyah Indo udah ada self check in? *bingung*
      soalnya saya belum pernah naik armada ini dari Indo sih..hehe
      yap, semoga semua armada udah punya self check in segera, amin

      enjoy it my fren
      ^_^

  6. itu “Air Asyiah” yg warnanya dominan merah to bukan? blm pernah liat bandara jakarta kaya gimana, tapi klo modelnya kaya Changi (berkarpet, fasilitas oke, temperatur pas) kayanya enak2 aja tidur di bandara ya, sama nyaman kaya hotel kelas melati, gratis pula😀

    • yoha bro, yang warnanya dominan merah itu.
      Bandara Seotta mantap lah untuk ukuran Indo
      memenuhi syarat yang dirimu ajukan.
      tapi, masa sih ke bandara ini hanya untuk numpang tidur?
      hehehhee *just kidding bro*😉

  7. selalu senang membaca cerita para traveler, karena aku sendiri bukan tipikal yg suka traveling. mengagumi semangat kalian deh, sungguh. apalagi perginya sendiri, apalagi backpacking-an begitu.

    eh itu yg tidur di kursi Cengkareng, aman ya? ya alhamdulillah buktinya aman😀

  8. Hahh… Cape bacanya… Bersambung terus…. (baca doang udah kecapean, gimana kalo ngikut :P). Hehehe… Seru, Bro, ceritanya.🙂 Tapi sebenernya saya mengharapkan foto yang lebih banyak. Misalnya; foto kapal yang hampir tenggelam, foto mobil carteran dan sopirnya yang diskriminatif, foto si pemabuk, foto si Steph <3, foto bandara, hotel, market dll supaya ceritanya lebih hidup, gitu. Atau mungkin belom sempet di-upload, ya? saking banyaknya… Huehuehue…

    • waduh, kayaknya saya mesti buat halaman khusus yang berisi pernyataan
      “Saya minta maaf atas ketidaknyamanan anda membaca jurnal saya tanpa disuguhi dokumentasi foto”
      hehehehe..😉
      masalahnya anda adalah orang kesekian yang komen dengan substansi pertanyaan “kok ga ada fotonya?” atau pun pernyataan “saya mengharapkan foto…”
      maaf banget mas, maaf banget..adakalanya saya kerajinan ngambil foto, kadangkala juga saya malas..hehehe😆
      tapi saran mas, dan temen2 lainnya, buat saya ngeh juga, ternyata gambar dapat membuat cerita lebih hidup
      soalnya selama ini saya lebih suka baca buku yang isinya tulisan semua, ga terlalu mementingkan gambar🙄 hehehe
      makasih mas dah berkunjung😉

Yang dah nyasar kesini, jangan lupa tinggalkan jejak ;-)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s